Kami ucapkan rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada para pengunjung setia Blog ini. Semoga Anda semua selalu dilimpahkan rezeki oleh Allah SWT, AAmiin.

Rabu, 28 November 2012

Manfaatkan sisa umur dengan hal mulia

Rutinkan hal ini di sisa-sisa umurmu, dan pendekkan angan-angan dan sung­guh-sungguhlah, niscaya engkau mulia.

www.majalah-alkisah.comTak seorang pun tahu kapan ajal akan menjemputnya. Dan tak semua orang me­ninggalkan dunia di usia tua. Tak se­dikit orang yang di usia muda harus ber­akhir hidupnya, baik karena sakit maupun ka­rena hal lain, terkadang tak ada sebab-se­bab khusus, meninggal sebagaimana orang-orang tua meninggal. Meskipun demikian, sikap dan perilaku kebanyakan kita sehari-hari menunjukkan seolah-olah kita yakin bahwa usia kita akan panjang, bahwa kita akan sampai usia lanjut. Se­hingga, di saat belum tua, kita belum ter­lalu memikirkan akhirat. Ibadah pun seka­darnya, atau bahkan hanya seingatnya saja.

Anggapan dan sikap demikian sangat berbahaya, karena akan membuat kita lalai dan tak merasa perlu untuk segera mendekatkan diri kepada Allah Ta‘ala. Ka­rena itulah, dalam kajian berikut ini, pengarang mengingatkan kita untuk me­manfaatkan sisa umur yang ada agar kita mendapatkan kemuliaan di dunia dan yang lebih penting di akhirat kelak.

Pengarang mengatakan:
Rutinkan hal ini di sisa-sisa umurmu, dan pendekkan angan-angan dan sung­guh-sungguhlah, niscaya engkau mulia.




Penjelasan Pengasuh
Senantiasakan memelihara waktu-waktu dengan membagi-baginya untuk ibadah-ibadah di sisa-sisa umurmu. Jika terasa berat bagimu melanggengkan ke­sibukan-kesibukan dengan rutinitas iba­dah-ibadah, bersabarlah, seperti sabar­nya orang sakit minum obat yang pahit ka­rena mengharapkan kesembuhan. Pi­kirkanlah usiamu yang pendek meskipun engkau hidup 100 tahun, misalnya, ka­rena lama waktu sekian itu sedikit sekali jika dibandingkan waktu menetapmu di akhirat, yang tiada batasnya.

Jangan panjangkan angan-anganmu bahwa engkau masih akan hidup sebulan lagi, umpamanya, apalagi lebih dari itu, karena akan membuat engkau merasa berat beribadah. Maka andaikanlah bah­wa kematianmu sudah dekat. Karena jika engkau memperkirakan bahwa engkau akan hidup setahun lagi, umpamanya, jiwamu tidak akan patuh kepadamu untuk bersabar menjalani ketaatan.
Syaikh Al-Fudhail berkata, “Lima hal tergolong tanda-tanda kemalangan, yaitu keras hati (sulit menerima kebenaran), ke­bekuan mata (tidak pernah menangis), se­dikit malu, cinta dunia, dan panjang angan-angan.” Demikian disebutkan Syaikh Asy-Sya`rani. Dan perangilah naf­sumu yang memerintahkan kepada kebu­rukan, dengan membebaninya untuk ber­sabar dalam menaati Allah hari demi hari.

Dikisahkan, di masa lalu hiduplah se­orang raja yang, setiap kali mendapatkan seorang anak laki-laki, anaknya itu setelah besar memakai baju bulu dan mening­gal­kan istana, berkelana di muka bumi, dan menjalani hidup yang zuhud.

Suatu ketika ia kembali mendapatkan anak laki-laki. Raja segera memanggil para menteri dan pemuka kerajaan. Ia ber­kata kepada mereka, “Kalian telah tahu kebiasaan anak-anakku. Maka se­karang jika aku meninggal tanpa mening­galkan pengganti, mungkin kalian akan dikuasai seorang raja yang zhalim. Apa saran kalian kepadaku?”

Setelah berbincang-bincang, mereka akhirnya mencapai kata sepakat tentang saran mereka. Mereka mengatakan, “Wa­hai Raja, siasat untuk itu, Tuan ba­ngun se­buah istana yang megah yang di belakang­nya terdapat kebun dan di de­pannya ada dinding. Jika anak ini telah besar, dapat makan dan minum sendiri, tem­patkanlah ia bersama ibunya dan sa­habat-sahabat­nya di istana itu dan tem­patkanlah pula di sana orang-orang yang senang dengan hiburan yang dapat mem­buatnya senang kepada dunia sehingga ia cenderung kepada dunia dan tidak lari darinya.”
Raja memandang baik saran itu, lalu melakukan apa yang mereka katakan dan juga menempatkan para penjaga yang akan mengawal anaknya, ibu sang anak, dan sahabat-sahabatnya, agar tidak lari dari istana.

Demikianlah sampai anak itu tumbuh dewasa. Pada suatu hari anak muda itu berkata kepada para penjaganya, “Apa yang ada di belakang dinding itu?”
Mereka menjawab, “Orang-orang.”
Ia berkata lagi, “Biarkan aku melihat mereka.”
Para penjaga menjawab, “Tidak bisa, kecuali jika ayahmu mengizinkan.”
Lalu mereka pun meminta izin ke­pada Raja.
Raja ternyata mengizinkannya.
Ketika anak itu keluar bersama para pembantunya ia melihat seorang yang sangat tua, air liurnya mengalir sampai ke dada, tubuhnya lemah, matanya rabun, punggungnya telah bungkuk, dan lalat mengerumuninya.
Melihat itu anak muda tersebut ber­tanya kepada para pembantunya, “Apa yang menimpa orang ini?”
Mereka menjawab, “Ia telah mema­suki masa tua renta dan menjadi seperti yang Tuan lihat.”
Anak itu kembali bertanya, “Apakah itu keadaan yang khusus untuk dia atau­kah menimpa semua orang?”
“Menimpa semua orang,” jawab me­reka.
Maka anak muda itu kemudian ber­kata, “Tak ada kehidupan yang menye­nangkan bagi orang yang akhir kehidup­annya seperti ini.”
Kemudian para pembantu itu menga­barkan kepada ayahnya apa yang ia katakan.
Sang raja kemudian berkata kepada para pembantunya dan para ahli hiburan yang selalu menyertai anak muda itu, “Keluarkan dari hatinya perasaan demi­kian.”
Maka mereka pun membuat siasat sampai dapat menghilangkan anggapan demikian dari hati si pemuda dan mene­nangkannya.
Pada tahun berikutnya ia kembali meminta izin untuk keluar.
Ayahnya kembali mengizinkan.
Maka keluarlah ia. Ternyata ia ber­jum­pa dengan seorang anak muda yang memiliki banyak luka dan nanah di tubuh­nya. Wajahnya pucat dan tubuhnya ku­rus. Maka bertanyalah anak raja itu ke­pada para pembantunya, “Kenapa anak muda ini?”
Mereka menjawab, “Ia terkena penya­kit.”
Ia bertanya lagi, “Itu keadaan yang khusus dialami dia saja ataukah dialami semua orang?”
Mereka menjawab, “Semua orang yang sakit akan demikian.”
Maka anak muda itu kemudian ber­kata, “Tak ada kehidupan yang menye­nangkan bagi orang yang akhir kehidup­annya seperti ini.”
Kemudian para pembantu itu kembali mengabarkan kepada ayahnya apa yang ia katakan.
Sang raja kemudian berkata kepada para pembantunya dan para ahli hiburan yang menyertai anak muda itu, “Keluar­kan dari hatinya perasaan demikian.”
Maka mereka pun membuat siasat sampai dapat menghilangkan anggapan demikian dari hati si pemuda dan dapat menenangkannya.
Pada tahun ketiga anak raja itu kem­bali meminta izin untuk keluar.
Ayahnya kembali mengizinkan.
Maka keluarlah ia. Ternyata ia ber­jumpa dengan jenazah yang di sekeliling­nya terdapat orang-orang yang sedang menangis. Ia pun bertanya, “Apa ini?”
“Mayit,” jawab para pembantunya.
“Mereka akan membawanya ke mana?” tanya pemuda itu lagi.”
Ke kubur,” jawab mereka.
“Apa itu kubur?” tanyanya dengan penasaran.
“Kubur adalah rumah di bawah ta­nah.”
“Kapan ia akan keluar dari tempat itu?”
“Nanti pada hari Kiamat,” jawab mereka.
Si pemuda kemudian berkata kepada orang-orang yang membawa jenazah itu, “Letakkanlah jenazah itu hingga aku da­pat melihatnya dan mengajaknya bicara.”
Mereka pun meletakkannya dan mem­buka wajahnya. Ternyata mayit itu seorang pemuda yang masih gagah tetapi telah meninggal dunia.
Si pemuda yang anak raja itu berkata kepadanya, “Wahai anak muda, apa yang menimpamu?”
Mayit itu tentu tak menjawab sedikit pun.
Lalu ia bertanya kepada orang-orang di sekelilingnya, “Mengapa ia tidak berbicara kepadaku?”
“Mayit tak dapat berbicara,” jawab mereka.
“Di mana kuburnya? Bawalah aku ke sana sehingga aku dapat melihatnya.”
Maka mereka pun membawanya ke kubur yang akan ditempati mayit itu.
Ia lalu bertanya, “Ini kuburnya sampai hari Kiamat?”
“Ya, jawab mereka.”
Ia bertanya lagi, “Keadaan ini khusus untuk dia saja ataukah semua orang?”
Mereka menjawab, “Semua orang. Seluruh makhluk akan mati.”
Maka anak muda itu kemudian ber­kata, “Tak ada kehidupan yang menye­nangkan bagi orang yang akhir kehidup­annya adalah kematian dan rumahnya adalah kubur seperti ini sampai hari Kiamat.”
Kemudian ia pun turun dari kendara­annya, pergi berlalu meninggalkan ke­hidupan dunia dan menuju kepada Allah dan negeri akhirat.
Pengajian Kitab Kuning: Hidayah Al-Adzkiya’
Karya Syaikh Zainuddin Al-Malibari
Diasuh oleh: K.H. Saifuddin Amsir

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar